Doa Penutup Majelis Dan Adab Ketika Berada Di Dalam Majelis Ilmu

Doa penutup majelis – Majelis dalam bahasa Arab, bentuk kata tempat yang berarti kata dasar duduk.

Sedangkan jika digabungkan dengan kata ta’lim, majelis ta’lim yang berarti tempat pengajaran.

Sehingga bisa diartikan dengan tempat pendidikan, keagamaan, nonformal, sekolah formal, pengajian ataupun belajar.

Secara umum tujuan majelis itu sendiri adalah sebagai tempat belajar atau mengajar, untuk menerapkan suatu akhlak yang mulia dan membimbing atau mengajarkan sebuah kebenaran.

Doa Penutup Majelis Dan Adab Ketika Berada Di Dalam Majelis Ilmu

Doa penutup majelis

Doa penutup majelis atau biasa disebut dengan doa kaffaratul majelis adalah doa yang dipanjatkan untuk mengakhiri atau ketika selesai suatu kegiatan mengaji atau pengajian atau juga  belajar dan mencari ilmu.

Doa penutup majelis sendiri biasanya sudah banyak diajarkan kepada kita dari kecil, baik dirumah maupun di sekolah-sekolah keagamaan atau majelis ta’lim.

Lalu, seperti apa sih doa penutup majelis atau doa kaffaratul majelis itu sendiri.

Berikut penjelasannya.

Doa Penutup Majelis

Seperti yang sudah banyak dijelaskan, dalam agama Islam kita selalu dianjurkan berdoa terlebih dahulu dalam memulai atau mengakhiri sebuah kegiatan.

Tujuannya agar kegiatan yang kita lakukan tersebut mendapatkan keberkahan dari Allah SWT dan bisa bermanfaat khususnya untuk diri pribadi.

Dan juga agar kita bisa selalu menjaga hubungan baik kita dengan Allah SWT (habluminallah), jadi salah satunya dengan doa. Hal tersebut membuktikan bahwa dalam setiap kegiatan yang kita lakukan, tidak akan pernah luput dari pengawasan Allah SWT.

Sebenarnya, doa penutup majelis atau doa kaffaratul majelis bisa kita gunakan dimanapun kita berada, selama itu diniatkan untuk mengakhiri kegiatan pengajian atau menuntut ilmu yang kita lakukan bisa mendapatkan keberkahan dan rahmat dari Allah SWT.

Berikut adalah doa penutup majelis yang sesuai dengan sunnah.

سُبْحانَكَ اللَّهُمَّ وبِحَمْدِكَ أشْهَدُ أنْ لا إِلهَ إِلاَّ أنْتَ أسْتَغْفِرُكَ وأتُوبُ إِلَيْكَ

Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu an-lailaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaik

Artinya:

“Maha Suci Engkau, ya Allah. Segala sanjungan untuk-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. Aku memohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”

Baca juga:

Hadist Doa Penutup Majelis

Hadist Doa Penutup Majelis

Doa penutup majelis di atas diambil berdasarkan sebuah hadist Nabi SAW.

وَقَدْ قَالَ عَبْدُ الرَّزَّاقِ فِي جَامِعِهِ: أَخْبَرَنَا مَعْمَرٍ، عَنْ عَبْدِ الْكَرِيمِ الجَزَرِي، عَنْ أَبِي عُثْمَانَ الْفَقِيرِ؛ أَنَّ جِبْرِيلَ عَلَّمَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَامَ مِنَ مَجْلِسِهِ أَنْ يَقُولَ: سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

Artinya : “Abdur Razzaq telah mengatakan di dalam kitab Jami-nya, telah menceritakan kepada kami Mamar, dari Abdul Karim Al-Jazari, dari Abu Usman Al-Faqir, bahwa Malaikat Jibril mengajari Nabi Saw. doa berikut yang dibaca bila bangkit meninggalkan majelis, yaitu: Mahasuci Engkau, ya Allah, dan dengan memuji kepada-Mu, aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau, aku memohon ampun kepada Engkau dan bertobat kepada Engkau.”

Beberapa pendapat dari para ulama yang menjelaskan, bahwa doa penutup majelis antara lain adalah yang bersumber dari hadits yang diriwayatkan oleh:

Abu Hurairah bahwa Nabi SAW  telah bersabda:

مَنْ جَلَسَ فِي مَجْلِسٍ فَكَثُرَ فِيهِ لَغَطُهُ فَقَالَ قَبْلَ أَنْ يَقُومَ مِنْ مَجْلِسِهِ: سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ، إِلَّا غُفِرَ لَهُ مَا كَانَ فِي مَجْلِسِهِ ذَلِكَ”.

Artinya : “Barang siapa yang duduk di suatu majelis, lalu banyak suara gaduh padanya, kemudian ia mengucapkan doa berikut saat berdiri akan meninggalkan majelisnya, “Mahasuci Engkau, ya Allah, dan dengan memuji kepada-Mu, aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau, aku memohon ampun kepada-Mu dan bertobat kepada-Mu, ” melain­kan Allah mengampuni apa yang terjadi dalam majelisnya itu.”

Imam Turmudzi telah meriwayatkan hadist ini yang lafadznya sama seperti hadist di atas, begitu juga dengan Imam Nasai. Dan Imam Turmudzi mengatakan bahwa hadist ini hasan sahih.

Imam Hakim mengetengahkan hadist ini di dalam kitab Mustadrak-nya, dan ia mengatakan bahwa sanad hadist ini dengan syarat Muslim, terkecuali Imam Bukhari yang menilainya daif (lemah).

Dan hadits lainnya adalah yang diriwayatkan oleh Abu Barzah Al-Aslami. Beliau menceritakan bahwa Rasulullah SAW di usia senjanya apabila hendak meninggalkan majelisnya mengucapkan doa berikut:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ”. فَقَالَ رَجُلٌ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّكَ لَتَقُولُ قَوْلًا مَا كُنْتَ تَقُولُهُ فِيمَا مَضَى؟! قَالَ: “كَفَّارَةٌ لِمَا يَكُونُ فِي الْمَجْلِسِ

Artinya : “Mahasuci Engkau, ya Allah, dan dengan memuji kepada Engkau, aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau. Aku memohon ampun kepada Engkau dan bertobat kepada Engkau. Lalu ada seorang lelaki bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya engkau benar-benar telah mengucapkan suatu doa yang tidak pernah engkau ucapkan sebelumnya di masa lalu.” Beliau Saw. menjawab: Sebagai penghapus (dosa) yang terjadi di dalam majelis itu.”

Doa penutup majelis di atas yang sesuai dengan sunnah memiliki keutamaan, seperti yang dijelaskan dalam sebuah hadist shahih sebagai berikut.

“Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi, beliau menjelaskan bahwa siapa yang membaca doa ini sebelum ia berdiri dari tempat duduknya, maka seluruh kesalahan selama dalam majelis tersebut terampuni.”  (Lihat Muhyiddin Abi Zakariya Yahya bin Syaraf An-Nawawi, Al-Adzkar, Penerbit Darul Hadits, Kairo, Mesir)

Doa Penutup Majelis Lainnya

Namun selain doa di atas, ada juga doa lainnya yang bisa digunakan sebagai doa penutup majelis. Sebagai berikut :

Doa “Allohummarham Na Bil Qur’an”

Doa ini biasa digunakan setelah selesai dalam membaca al-qur’an, atau belajar tentang al-qur’an. Dan juga bisa digunakan sebagai doa penutup majelis.

ﺍَﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺍﺭْحَمْنَا ﺑِﺎْﻟﻘُﺮْﺁﻥْ، ﻭَﺍﺟْﻌَﻠْﻪُ ﻟَﻨَﺎ ﺇِِﻣَﺎﻣًﺎ ﻭَﻧُﻮْﺭًﺍ ﻭَﻫُﺪًﺍ ﻭَﺭَﺣْﻤَﺔْ، ﺃَﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺫَﻛِّﺮْﻧَﺎ ﻣِﻨْﻪُ ﻣَﺎ ﻧَﺴِﻴْﻨﺎ وَعَلِّمْنَا ﻣِﻨْﻪُ ﻣَﺎ ﺟَﻬِﻠْﻨَﺎ ﻭَﺍﺭْﺯُقْنَا ﺗِﻼَﻭَﺗَﻪُ ﺁﻧَﺎﺀَ ﺍﻟْﻠَﻴْﻞِ ﻭَﺃَﻃْﺮَﺍﻑَ ﺍﻟﻨَّﻬَﺎﺭْ ﻭَﺍﺟْﻌَﻠْﻪُ ﻟَﻨَﺎ ﺣُﺠَّﺔً ﻳَﺎ ﺭَﺏَّ ﺍْﻟﻌَﺎﻟَﻤْﻴِﻦ

Allohummarham na bil qur’an. Waj’al hu lanaa imaama, wa nuuro, wa hudaa, wa rohmah. Allohumma dakkir na minhu ma nasiina, wa ‘allimna minhu ma jahilna warjuqna tilaawatahu. Aana-al laili wa atroofan nahaar. Waj’alhu lana hujjatan, yaa Robbal ‘alamiin.

Artinya: “Ya Allah, rahmatilah kami dengan al-Qur’an. Jadikan ia pimpinan, cahaya, petunjuk, dan rahmat. Ya Allah, ingatkanlah kami apa yang terlupa darinya dan ajarkanlah apa yang tidak kami ketahui darinya. Dan berikanlah kami rejeki membacanya sepanjang siang dan malam. Serta jadikanlah ia hujjah penolong kami. Wahai Allah Tuhan semesta alam.”

Doa “Robbinfa’na Bi Ma Allamtana”

Doa ini juga biasa digunakan ketika selesai dalam belajar tentang ilmu-ilmu keagamaan dan bisa digunakan sebagai doa penutup majelis.

ﺭَﺏِّ ﺍْﻧﻔَﻌْﻨَﺎ ﺑِﻤَﺎ ﻋَﻠَّﻤْﺘَﻨَﺎ، ﺭَﺏِّ ﻋَﻠِّﻤْﻨَﺎ ﺍَّﻟﺬِﻱْ ﻳَﻨْﻔَﻌُﻨَﺎ، ﺭَﺏِّ ﻓَﻘِّﻬْﻨَﺎ ﻭَﻓَﻘِّﻪْ ﺃَﻫْﻠَﻨَﺎ، ﻭَﻗَﺮَﺍﺑَﺎﺕِ ﻟَﻨَﺎ ﻓِﻲ ﺩِﻳْﻨِﻨَﺎ، ﺗَﻮَﺳَّﻠْﻨَﺎ ﺑِﺘَﻌَﻠُّﻢٍ،

Robbinfa’naa bi maa ‘allamta na, robbi ‘allim na alladzi yanfa’una. Robbi faqqih na wa faqqih ahlana, wa qoroobaatin lana fi diini na. Tawassalna bi ta’allumin, tawassalna bi ta’limiin. An tarzuqo nal wasi’ah, wa an tarzuqo nal amaanah.

Artinya: “Ya Allah, berilah kami manfaat dari apa yang telah engkau ajarkan pada kami. Ya Allah, berilah kami pengetahuan terhadap apa yang bermanfaat bagi kami. Ya Allah, berilah pemahaman pada kami, dan pada keluarga kami, Serta para kerabat kami dalam memahami agama. Kami bertawasul dengan belajar, kami bertawasul dengan mengajar. Agar Engkau beri kami rejeki yang luas * dan agar Engkau beri kami rejeki amanah.”

Baca juga:

Adab Ketika Berada Di Dalam Majelis Ilmu

Adab Ketika Berada Di Dalam Majelis Ilmu

Dalam agama Islam, salah satu bukti kita sebagai seorang muslim adalah memiliki adab yang baik. Begitu juga ketika berada dalam sebuah majelis ilmu, jadi bukan hanya dianjurkan untuk berdoa saja. Tapi kita juga dianjurkan untuk menjaga adab yang baik di dalam majelis tersebut.

Berikut beberapa adab baik yang bisa kita jaga ketika berada di dalam sebuah majelis ilmu:

Mengucapkan/Memberi Salam Kepada Orang Yang Ada Di Dalam Majelis Ilmu, Baik Ketika Masuk Maupun Ketika Keluar

Abu Hurairah ra telah meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda, “Bila salah seorang kamu sampai di suatu majlis, maka hendaklah memberi salam, lalu jika dilihat layak baginya duduk maka duduklah ia. Kemudian jika bangkit (akan keluar) dari majlis hendaklah memberi salam pula. Bukanlah yang pertama lebih berhak daripada yang selanjutnya.”

(HR. Abu Daud dan At-Tirmidzi)

Tidak Berbisik-Bisik Berduaan Dengan Meninggalkan Orang Ketiga, Sehingga Menimbulkan Prasangka Buruk Untuk Orang Lain

Ibnu Mas`ud Radhiallaahu ‘anhu menuturkan : Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, “Bila kamu tiga orang, maka dua orang tidak boleh berbisik-bisik tanpa melibatkan yang ketiga sehingga kalian bercampur baur dengan orang banyak, karena hal tersebut dapat membuatnya sedih.”

(Muttafaq’alaih)

Duduklah Di Tempat Yang Masih Tersedia

Jabir bin Samurah telah menuturkan: “Adalah kami, apabila kami datang kepada Nabi SAW maka masing-masing kami duduk di tempat yang masih tersedia di majelis.”

(HR. Abu Daud)

Jangan Mengusir/Memindahkan Orang Lain Dari Tempat Duduknya, Tapi Berlapanglah Di Dalam Majelis Ilmu

Ibnu Umar ra telah meriwayatkan bahwa sesungguhnya Nabi SAW telah bersabda, “Seseorang tidak boleh memindahkan orang lain dari tempat duduknya, lalu ia menggantikannya, akan tetapi berlapanglah dan perluaslah.”

(Muttafaq’alaih)

Tidak Banyak Tertawa Ketika Berada Di Dalam Majelis Ilmu, Apalagi Dengan Suara Yang Sangat Keras Atau Terbahak-Bahak

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, “Janganlah kamu memperbanyak tawa, karena banyak tawa itu mematikan hati.”

(HR. Ibnu Majah dan dinilai shahih oleh Al-Albani)

Jangan Duduk Atau Berdiam Diri Di Tengah-Tengah Halaqah (Lingkaran Majelis) Dan Jangan Duduk Di Antara Dua Orang Yang Sedang Duduk, Kecuali Dengan Seizin Mereka

Rasulullah SAW bersabda, “Tidak halal bagi seseorang memisah di antara dua orang kecuali seizin keduanya.”

(HR. Ahmad)

Jangan Menempati Tempat Duduk Orang Lain Yang Sedang Keluar Hanya Untuk Sementara Waktu

Nabi SAW bersabda, “Apabila seorang di antara kamu bangkit (keluar) dari tempat duduknya, kemudian kembali, maka ia lebih berhak menempatinya.”

(HR.Muslim)

Jangan Melakukan Sesuatu Yang Merusak Perasaan Orang Lain Dan Jangan Memata-Matai Orang Lain Sehingga Mengganggu Kenyamanan Orang Lain

Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kamu mencari-cari atau memata-matai orang.”

(Muttafaq’alaih)

Selalu Menjaga Pembicaraan Ketika Berada Di Dalam Majelis

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila seseorang membicarakan suatu pembicaraan kemudian ia menoleh, maka itu adalah amanat.”

(HR. At-Tirmidzi, dinilai hasan oleh Al-Albani)

Membaca Doa Penutup Majelis Atau Doa Kaffaratul Majelis

Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, “Siapa yang duduk di dalam suatu majlis dan di majlis itu terjadi banyak gaduh, kemudian sebelum bubar dari majlis itu ia membaca :

“Subhaana kallaahumma wa bihamdika asyhadu allaa ilaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika”

Artinya: “Maha Suci Engkau ya Allah, dengan segala puji bagi-Mu; aku bersaksi bahwasanya tiada yang berhak disembah selain engkau; aku memohon ampunanmu dan aku bertobat kepada-Mu“, maka Allah mengampuni apa yang terjadi di majlis itu baginya.”

(HR. Ahmad dan At-Tirmidzi)

Leave a Reply